Jumat, 02 Maret 2012

holidei #2


 Assalamu’alaikuum..

Konbanwa mina-san J

Mari kita lanjut lagi tentang perjalanan tiga akhwat #jiaaah
Sampe mana kemaren ya? *scroll down* Oh ya, baiklah, kita lanjutkan.

Jadi, setelah main ke timezone, kita pulang ke rumah, istirahat, tidur.
Dan besoknya, kira2 jam 10 pagi kita bertiga udah di samping jalan raya, nungguin bus jurusan Solo-Semarang dateng. Yup, kita mau berpetualang ke rumah Ukhti Salma tercintra di Salatiga. And it was our first time went to Salatiga by bus :D

Singkat cerita aja ya, kita udah sampe di Salatiga. Turun dari bus langsung di sambut hawa dingin Salatiga. And guess what, hal apa yg aku lakuin pertama kali sampe Salatiga? Numpang ke kamar mandi.
Selama beberapa jam di rumah Salma aku sampe malu karna harus bolak-balik ke kamar mandi gara2 beser. Maklum, ga biasa tinggal di hawa dingin. Ga bisa bayangin kalo aku mondok di Al-Irsyad kayak Latif, lama2 aku kurus, soalnya cairannya berkurang terus. ahahah #tapi lemak nya enggak -____-

Coba tebak apa yang kita lakuin di sana?

Nonton film korea judulnya “wedding dress”.

Sebenernya kalo ada video waktu kita nonton film itu, pasti bakal ketawa geli. Bayangin aja, tiga akhwat dengan posisi yang sama, mengahadap layar laptop yag sama, memegang tisu bersama-sama. Yak, dan satu..dua..tiga…srooot! menangis bersama sodara-sodara. Mending ya kalo nangisin sesuatu yang nyata, lah ini nangisin film nya. Tapi emang filmnya menyedihkan sih *sodorin tisu* hiks.. *nah mulai lagi* -__-

Dan bener aja, selesai kita nonton, sampah tisu udah menggunung di samping jeruk, manisan carica, manggis, dan kawan-kawannya. Dan dengan bodohnya menghitung berapa tisu yang dihabiskan .______. Saya tau ini (sedikit) moron. #harapmaklum

Okeh, menjelang maghrib kita dianter ke rumah dinas Salma’s Abi. Mampir beli ronda juga bu. Mantabs. Sempat mengabadikan beberapa foto juga di rumah dinas. Ini dia dia antaranya:

sok nggalau :D
beraksi :D
ekyaaaa :D

lebih nggalau

Yap, begitulah. Sepertinya kenarsisan menghampiri setiap makhluk yang sedang berbahagia itu. Merayakan hari kemerdekaan setelah Ujian Semester Ganjil.

Disana kita kayak ratu. Rumah segede gedong gitu dihuni cuman sama tiga akhwat. Sama pak satpam juga ding. Trus paginya juga ada bapak-bapak yang ngebersihin taman rumah dinas.

Eniwei, pas itu Babon lagi sakit kakinya. Dia habis keserempet trotoar. Nah. Para dokter wannabe ini sok-sok mau ngobatin tuh.

Salma: *minum habats* “eh liat deh, habats itu obat dari segala penyakit kecuali kematian. Coba deh minum ini”

Babon: “iya ukh, syukron” *minum habats*

Aku: “tapi kan sakitnya di luar. Emang ngaruh?”

Salma+Aku: *saling memandang* “gimana kalo kita buka aja trus kita olesin?”

Babon: “heee?” *pasrah*

Dan akhirnya Babon jadi pasien mal praktek kami berdua. FYI, setelah dirumah, Babon infeksi. Maaf Babon sayaaaang :*

Dan seperti itu lah kisah2 konyol kami bertiga. 
Seru, seru banget. Rasanya penegn ngulang lagi. Rasanya tiga hari itu nggak cukup. Dan aku rasa, tiga tahun bersama mereka juga tidak akan pernah cukup :’)

Di perjalanan pulang, aku sama Babon merenung.

Ternyata kita udah gede ya, udah bisa naik bis sampe ke luar kota sendiri. Dulu kita kemana-mana masihdi temenin, nggak boleh ini itu. Tapi sekarang, proses menjadi dewasa itu sedang kita alami. Tinggal kita yangpilih, mau jadi anak-anak selamanya, atau terus berproses menjadi sesosok yang dewasa. Ya, akhwat dewasa, yang tangguh, yang kuat :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar